KH. Abdul Hamid Wahid: Ketakutan Terhadap Virus dan Allah Tidak Harus Dibenturkan

ALFIKR.CO, PAITON- Kepala Pondok Pesantren Nurul jadid,  KH Abdul Hamid Wahid, memberi sambutan dalam acara Doa Bersama dan Tausiyah Pengasuh dalam Rangka Memperingati Haul Masyayikh Pondok Pesantren Nurul Jadid, pada Minggu (22/03/2020).

Beliau menyampaikan dalam sambutannya, keprihatinannya terhadap kondisi yang melanda dunia saat ini. “Kita hadir dan berkumpul dalam kondisi yang penuh keprihatinan melihat keadaan dunia yang saat ini dilanda pandemi wabah Covid-19,” ungkapnya.

Haul dan Harlah, Katanya, seyogyanya digelar dengan melibatkan santri, wali santri, alumni, dan simpatisan. Kini harus digelar secara tertutup; khusus internal pesantren saja, santri dan dewan guru. 

Kondisi tersebut, beliau menambahkan, merupakan ikhtiar yang bisa dilakukan sebagai manusia. Terutama bagi manusia yang diberi tanggung jawab untuk menjaga hak atas kesehatan santri yang dititipkan di Pondok Pesantren Nurul Jadid. 

“Jika ada yang sakit, kita akan tangani dengan baik, sesuai prosedur yang berlaku. Apa yang disarankan oleh Pemerintah dalam bidang kesehatan sudah kita lakukan. Termasuk menjaga lingkungan agar tidak tertular dan menulari,” tegasnya.

Selain itu, melihat eskalasi dan peningkatan gejala yang terjadi di Kabupaten Probolinggo.
Pondok Pesantren Nurul Jadid, sejak hari ini, Minggu (22/03/2020), meniadakan kegiatan di sekolah. Tetapi, kegiatan belajar-mengajar tetap berjalan. Guru memandu peserta didik dengan memberi tugas secara online. Sedangkan kegiatan secara offline, akan dipandu oleh para pengurus yang ada dalam Pesantren. 

“Ini bentuk kewaspadaan kita, tapi tentu kita tetap yakin bahwa segala sesuatu dari Allah. Sehingga, kita juga meningkatkan permohonan kepada Allah, dengan kegiatan burdah keliling, dan kali ini kita berdoa bersama termasuk juga mendoakan bangsa dan negara. Semoga pandemi ini, lekas berlalu dan menemukan jalan keluar yang terbaik,” harapnya.

Beliau menambahkan, cerita batalnya Sayyidina Umar bin Khattab yang hendak berkunjung ke Syam dalam sejarah Islam cukup menjadi pelajaran bagi kita dalam berikhtiar mengatasi wabah. 

“Sebagai, bagian dari ikhtiar kita tidak menyalahkan keyakinan bahwa ini Allah yang mengatur segalanya. Tapi ketakutan terhadap Allah tidak harus dibenturkan dengan menanyakan; lebih takut mana? kepada virus atau kepada allah. Barangkali langkah-langkah syariat sudah jelas, kalau ada wabah kita tidak boleh keluar dan masuk ke daerah wabah,” tambahnya.

Di akhir sambutannya beliau berharap agar para hadirin-hadirat khidmat dan khusyuk dengan sepenuh hati dalam bermunajat kepada Allah. “Agar wabah yang sedang melanda seluruh dunia ini, dapat diatasi dengan baik dan menemukan jalan keluar. Semoga kita, semua diselamatkan termasuk keluarga dan saudara-saudara kita di seluruh Indonesia dan Dunia,” tutupnya penuh doa.

Berita Lainnya

Facebook about this post